Beranda > Lain Lain, My Life > Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

2

Memori Kuliah n’ Kost

#2 OSPEK!!!!!

Setelah melalui perjuangan yang berat dan penuh rintangan belajar menghadapi SPMB (padahal kerjaan gw cuma main, main dan lagi lagi main selama sebulan, hehehe), akhirnya kami berlima dengan sehat wal’afiat tanpa kekurangan suatu apapun juga dengan sukses gagal masuk perguruan tinggi negeri idaman (dasar oneng, wew…hiks hiks). Tidak cukup sampe disitu, gw pun lulus di perguruan tinggi swasta di fakultas yang pada saat itu jadi cemoohan anak anak sekampus. Gw sempet berpikiran mo kursus komputer aja setahun biar bisa ngulang SPMB tahun depannya (tapi kaga jadi dink, gw di iming imingi bisa transfer fakultas dengan syarat IP di atas 2.75 selama 2 semester).

Gw ma Machine satu fakultas beda jurusan. Bogel ma Rhetux satu fakultas sama jurusan, sedangkan Asbul terlempar jauh sendirian ke fakultas lain yang kampusnya beda ma kami berempat. Kasian Asbul terpisah dari kami yang selalu menjaganya agar tetap normal (xixixiii….), mana kampusnya gersang dink! sepi cewek! ada sich satu satu, nah itupun berotot, bawa bawa kunci pas, obeng, pokoke perkakas anak tehnik industri dech! (Asbulku malang, semoga dirimu betah di habitat barumu nanti, wakakakaaaa….).

Ospek!!!!!! Satu kata horor bagi gw di awal masuk perguruan tinggi (tradisi zaman belanda, menginjak injak harga diri dengan alesan perkenalan kampus dosen dan senior, beuuuughh tidaaaaaaakk!!!!!!). Alhamdulillah, tradisi ini sekarang udah mulai hilang (beruntungnya generasi di bawah gw).

“Chine! loe da dapet caping blom?” (caping=topi nelayan berbentuk kerucut. Kalo da pada tau jangan protes, bagi yang blom tau catettt) tanya gw.
“belom tuch, beli bareng yuk say (hueeekkksss!!!!)” jawab Machine ala pria pria bimbang.

Caping, pete, pita, kaus kaki beda warna dan ukuran dan berbagai aksesoris yang lagi in dikala ospek mesti gw siapin untuk besok pagi. Wajib hadir jam 7 pagi teng waktu kampus (ini juga nich yang gak bisa gw terima dari senior, mane ade sech waktu kampus, alamat jadi bulan bulanan para senior yang dipenuhi aura dendam yang membara, arrrrggghhhhhhh!!!!!!). Malam itu gw tidur dengan perasaan was was, cek dan ricek, dan silet (kumat kumaaaatttt!!!!).

“Oiiii anak baru, kesini lo!!!!, loe anak baru ya,fakultas apa?, jgn main lewat aja loe, sapa ne senior senior lo!!!!!, bla bla bla…..(senior keparaaaat!!!!!). Itulah beberapa kalimat yang gw denger dari mahasiswa yang emang udah melewati hari penindasan setahun atau beberapa tahun yang lewat. Gak pake clingak clinguk gw main maju jalan aja, langkah dipercepat, nafas memburu (mengambil ancang ancang jurus langkah seribu yang merupakan jurus simpanan dikala takut melanda seseorang, hehehee…). DI telinga gw, gak satupun suara suara itu yang bunyinya merdu, cempreeeeeeeng semuaaaaaaa!!!!

Apa emang bener ada korelasi tampang jelek ma nasib jelek gw juga kaga tau, yang jelas gw telat di hari pertama ospek. Anak anak baru lain udah pada ngumpul di depan fakultas masing masing yang sebelumnya udah dikasih wejangan (wejangan apa cacian, makian, ato terjangan gw gak tau dah. yang jelas gw telat!!!!! mampus mampusss!!!!) di depan gerbang kampus ma senior dan seniorita.

Dugaan gw gak meleset sedikitpun. Sampe di gedung fakultas, gw langsung di damprat abis abisan ma senior dan seniorita yang dalam pandangan gw tampangnya lebih serem daripada syaiton (kaya’ yang udah pernah liat setan aje gw, xixixiii). Alhasil, gw dapat tugas ngebeliin senior keparat itu rokok 2 bungkus, minuman ma gorengan dengan modal seribu (intimidasi!!! pelanggaran HAM!!! pemerasaan!!!!) yang mau gak mau iklas gak iklas gw beliin juga (habis gw habissss!!).

Untungnya penyiksaan itu tidak berlangsung lama. Penyiksaan yang gw alami hari itu cuma itu doank, selebihnya cuma deg deg an aja takut takut di omelin sang senior dan seniorita. Para seniorku, Gw punya untaian kata mutiara buat loe semua yang gak sempat di ungkapin dulu :


“kalo senyum dimarahain kalo ngomong di omelin, dicaci dimaki dan dibentak bentak!!! wahai seniorku engkau kejam sekali, sungguh ku tak tahu betapa sadis dirimu. Andai engkau tahu isi dihatiku, i hate u seniorku!!!!” Puasss puasssssss!!!!!!! Bwuahahahahaaa……

Esoknya paginya, gw dan tiga mahluk ajaib lainnya dengan pasti membulatkan tekad bersama menyatukan tujuan untuk merebut kembali kemerdekaan kami yang sempat dirampas di hari pertama ospek. Alhasil, tidak satupun di antara kami yang mau melanjutkan penyiksaan itu (bwuahahaaaaa… cemennnnn!!!!). Kegiatan kosong selama orang melaksanakan ospek kami jalani dengan menggali kolam ikan (anak anak di kost an pada mo jadi petani ikan lele katanya) plus jalan jalan mengitari kampus ngeliat orang ospek sama senior senior di kost an yang emang udah partai tuir di kampus (ueeenak tenaaaannn…)

Gw sempat sempatnya mampir ngeliat keadaan temen temen fakultas yang lagi di ospek. Kasian, makan siang pake lalapan pete mentah, di itung 5 menit harus abis satu bungkus gak bole ada sisa tuh nasi (ekspresi ketakutan sambil makan itu yang kaga tahan, wakakakkk…). Ada yang ngebuang nasi di semak semak, ada yang dengan semangat 45 berusaha ngabisin nasinya gak pake dikunyah, boro boro 33 kali, kalo bisa masuk mulut langsung telen, huahahaaaa… Sementara sang senior adem ayem anteng anteng aja makannya sambil ketawa cekikikan gak berdosa (maapkan para seniorku ya Allah…).


Sore hari ploncoan makin menjadi jadi. Para mahasiswa baru direndem di genangan air tepi pantai yang sudah dimodifikasi sedemikian rupa ancurnya. Airnya dicampur oli, kubangan, disana sampah dan konon di danau dadakan itu juga para senior laki laki membuang BAB nya (bukan Buang Air Besar loh, tapi Buang Air Bu**ng, waaaaaaaaaaaaaaa…..). Maapkan diriku teman teman seperjuangan, gw gak ada disisi kalian menikmati indahnya hari hari ploncoan yang bener bener mengerikan itu, hehehehe…..

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: