Beranda > Lain Lain, My Life > Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

cigak-baruak

Memori Kuliah n’ Kost

#4 Cigak Baruak

“Kampus kampus kampus, yang mo pinter silakan naik!!!”, “yang on foot buru buru naik, daripada lecek ampe kampus plus ketiak dan badan baunya nano nano!!!” teriak sopir merangkap kenek angkot kampus. Sahut sahutan ini selalu ada dari pagi sampe sore di tiga pangkalan angkot kampus Gw.

Beruntungnya Gw yang kemana mana selalu pake mobil dan slalu ditunggu supir (padahal tu mobil angkutan umum, hehe…), naiknya gratis dink!! turunnya baru ngeluarin duit (wakakaka, hiks hiks…). Yeaaachh, alat transportasi (angkot) emang sangat penting bagi Gw dan mungkin bagi yang lainnya. Bagi mahasiswa yang gak punya kendaraan pribadi, angkot ini menjadi pilihan utama menuju kampus tercinta (tengkiu pak Pir dan mobilnya, engkau adalah pahlawan sekaligus salah satu orang yang membuatku harus mengeluarkan duit bulanan (xixixiii…). Salute buat bapak bapak supir angkot yang tiap pagi (sering gak pake gosok gigi apalagi mandi, tapi tetep PeDe coy!!) dengan setia menunggu di pangkalan. Semangat terus pak supir angkot! jangan takut kehabisan penumpang, karena kami para mahasiswa dan mahasiswi yang kere ini dengan amat sangat berat hati telah menyisakan sebagian kekayaan yang dititipkan Allah SWT untukmu, bwuahahahahaaaa!!!.

Cigak Baruak, ini adalah nama keren angkot kampus gw. Kalo dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar, cigak baruak ini sama dengan monyet ( jangan berpikiran angkotnya mirip ma monyet, gak ada kemiripan sama sekali!). Darimana asal mula nama cigak baruak ini gw juga gak tau, gak ada cerita rakyat ato dongengnya yang gw denger, hehe…

Perawakan cigak baruak ini slenge’an juga urakan banget, jauuuuuuuuuuuh dari kata keren dan penampilan angkot angkot kebanyakan. Mobilnya jadul banget! jenisnya Carry yang keluaran tahun berapa gw juga kaga tau.

Cigak baruak ini Full Modification!!! (loe semua bakalan setuju ma pendapat gw kalo liat mobilnya, rata rata gak ada yang orisinil lagi spare partnya, barang langka dink, wakakakakkk). Hampir seluruh body cigak baruak ditutupi warna kuning kehitaman (bukan warna cat loh, karatan!!!!,xixixiiii), atap dan lantainya bolong bolong (yin dan yang, air hujan yang masuk dari atap dengan cepat keluar di lobang lantai, hahahaha….), bannya plontos, responsibilty setirnya berada di level paling bawah (di tikungan 2 kali putar setir baru bisa nikung diikuti perasaan was was penumpang takut takut kebalik mobilnya, hehe…). Oh ya, untuk menggerakkan setirnya juga harus pake tenaga, jadi bagi yang letoi don’t try this cars!!!! rawan laka lantas, hahahaaa…. Cigak baruak ini full AC (Angin Cepoi cepoi, angin dengan bebas masuk dengan tidak adanya kaca, hehe… gak semua sich), kalo jalan body nya melantunkan melodi yang sangat mengganggu telinga, tidak ketinggalan semut, kecoa bahkan tikus merayap dan dengan ramah membelai jari jari kaki para penumpangnya, wakakakak… (maap pak Pir, maap cigak baruak, ai stil lop yu, Gw tetap setia naik dengan segala keterbatasanmu cigak baruak).

Meski begitu, angkot jadul ini punya 2 kelebihan. Pertama sound systemnya, suara dan dentuman bas nya ngalah ngalahin musik acara kondangan (saking kencengnya suara, mobil tua itupun serasa mau ambruk, xixixiiii…). Kelebihan yang utama adalah penumpangnya! Mobil tua yang seharusnya gak layak jalan ini (cocoknya di museumkan…maapkan diriku lagi cigak baruak, hehe..) penumpangnya cewek cewek bohai dan montok abieesss! (beruntungnya kursi cigak baruak diduduki wanita wanita berkelas, xixixi…). Meskipun butut, kalo uda naik serasa di taman surgawi dengan para peri peri cantik, kalo da begini semua hal jelek angkot ini akan terlupakan. Laki laki banget ne angkot!!!

Pernah suatu hari gw buru buru banget mo ke kampus, di pangkalan cuma ada satu cigak baruak yang standby, isinya rata rata cewek hanya dua orang yang cap tombak. Gw yang orangnya grogian deket ma cewek (ceileeee….) memilih duduk di depan sebelah supir yang kebetulan kosong. Untuk kasus cigak baruak, duduk di depan bukan berarti enak dan merasa di kursi VIP. Kursinya tinggi banget (busa dan pegas jok nya juga uda ilang dimakan usia dan rayap, ish issh issssh…), kepala bisa mentok ke atap! bagi yang punya tinggi badan di atas rata rata alangkah bijaksananya duduk di belakang (hehehe…).

“Buruan naik, langsung berangkat ne! loe doank yang ditunggu daritadi!!” teriak supir merayu. Dengan ragu ragu gw buka pintu depan mobilnya (ada firasat gak enak). Bener aja, pas gw buka tu pintu langsung amblas ke bawah. Untung gw sigap nangkap pintunya sebelum bener bener lepas (asli gw malu dink ma penumpang lain yang cekikikan di belakang, mana cewek cewek lagi, hiks hiks…). Gak sampe disitu aja, pintu cigak baruak itu juga susah begete ditutup! gw da coba tiga kali sampe akhirnya pak supir bilang “banting aja sekuat kuatnya dek, pintunya da mati rasa kok!! (nah loh!!!!). “Bener nich pak?” tanya gw gak yakin disusul anggukan pak supir. Melihat anggukan kepala pak supir, gw langsung ngambil ancang ancang, gw banting pintunya sekuat tenaga tanpa belas kasihan (sadisss!!!!). Jegerrrrrrr!!!! (bunyi aslinya gak gitu, xixixi…tapi gw seneng bisa banting tu pintu sekuat tenaga), dan bener aja pintunya bisa ketutup (leganya…).

Berhubung penumpang uda penuh pak supir masukin persneling ke gigi satu ingin lepas landas (itupun dengan susah payah dan pake tenaga karena transmisi persnelingnya da ancur banget!). Tapi apa yang terjadi sedetik kemudian???
“Gubraaakkkk!!!!” tak disangka tak diduga, pintu itu akhirnya amblas mendarat bebas di aspal (sumpah ini asli!!!!). Gw terdiam sejenak, perasaan gw waktu itu bener bener campur aduk. Baru kali ini gw ngancurin pintu mobil orang (meski gak sengaja dan dasar mobilnya da tuir, hehehe..), tapi suer gw bener bener gak menyangka akan seperti ini kejadiannya. Jantung gw deg deg’an bgt, keringatan juga. Kebayang ma gw kemarahan sang supir angkot. Penumpang lain cekikikan (dasar SMS!!! seneng meliat orang susah) dan sebagian lagi juga melongo menemani gw (solidaritasnya tinggi, makasih makasih…), perlahan lahan gw memalingkan wajah ke bapak supir yang daritadi ternyata uda menatap gw tajam (alamak jang!!! alamat dapat siraman rohani nich batin gw berkata…).

“Pa…pa…pak, i…itu pintunya” suara gw serak karena takut. Sang supir tetap menatap gw gak berkedip. Ada sekitar lima detik adegan horor itu berlangsung (walahhh horor, hehe…) akhirnya gw meliat bibir pak supir bergerak (mateeeee’ gw!!!!!).
“bwuaaahahahahaaaaaaaaaaa!!!!! diluar dugaan pak supirnya tertawa terbahak bahak (sampe keluar air mata plus hujan lokal dari mulutnya,hiiiiiii!!!!).
“Wakakakakakakakkkkkk” pak supir menyambung tawanya lagi.
“Gak usah pucat gt dek, santai aja lagi, gak usah terlalu dipikirkan. Namanya aja mobil tua, jangankan pintu, roda dan knalpotnya juga pernah lepas kok, hahahahahahaaaa!!!!” ujar pak supir sambil tertawa. Mendengar kalimat sang bapak supir kontan gw juga langsung ketawa gak kalah serunya, penumpang lain yang sedari tadi menahan tawa juga ikut ikutan meramaikan suasana dengan tawanya yang cempreng (tawa gw suaranya juga gak kalah ma kaleng rombeng,hahah…). “bwuaahahahahahaaaa!!! wakakakakakkkkk!!! waaaaaaaaaaa!!! hahahahaaaaaaa!!!” paduan suara tawa menambah cerianya hari itu.

Puas tertawa, pak supir turun memperbaiki pintu mobilnya. Pintu itu diberikan pertolongan pertama pada kecelakan (wew…) hanya dengan menggunakan kawat dan diikatkan ke body mobil. Pak supir sempat tersenyum manis ke gw saat itu, senyuman yang membuat perasaan gw bener bener plong (fiuuuuuuuuuuhhh..bener bener supir yang ramah dan sabar). Meski perjalanan tertunda, penumpang lain tidak satupun yang turun dan pindah ke cigak baruak yang lain. Gw pun gak bisa masuk kelas karena terlambat 20 menit (pas gw masuk kelas sang dosen berkata “tolong tutup pintunya dari luar!” halus bener caranya ngusir gw, hiks hiks…).

Banyak lagi kejadian ajaib seputar Indonesia (halahhh!!) seputar angkot cigak baruak dink! Pernah Gw turun dari cigak baruak dari kursi depan lewat jendela ato lompat ke belakang dan keluar dari pintu belakang karena pintunya gak bisa kebuka (merepotkan angkotnya, lama lama penumpangnya bisa melakukan gerakan akrobat, wew…). Sering juga meliat penumpang cewek yang kejedot pintu ketika masuk ato keluar angkot. Tau kenapa sebabnya?? karena cewek lebih merhatiin tetek ma belah pantatnya *maap yee yang awewe* ketika naik ato turun dari cigak baruak (mana atap cigak baruak rendah, kudu nunduk kalo gak kayang, hahahahaa!!!). Salah sendiri pake baju ketat, para cewek jadi ribet sendiri melakukan ritual penyelamatan bagian bagian penting tubuhnya. Bayangin aja, kalo gak nundut kejedot, kalo nunduk belahan pantat yang keliatan, ditarik baju baju ke belakang malah tetek yang nyembul dan show kemana mana, whahahaha!!! senangnya para lelaki! Saran buat para cewek yang kuliah disana, kalo cigak baruak masih ada, usahakan jangan duduk di pojokan belakang, makin jauh track nya makin ribet!!! hahahaaa….

Untukmu cigak baruak, gak tau masih beroperasi apa gak (masa masa terakhir gw kuliah ada beberapa yang diganti ma armada baru), terimakasih telah menjadi bagian dari memori masa masa kuliahku. Untuk para supir cigak baruak (yang mayoritas orang pribumi, kerjaannya selain supir juga sebagai nelayan), gw salute ma smangat juangnya, salute ma kreatifitasnya (memodifikasi mobil butut meski gak berbentuk yang penting bisa jalan!!! hehehe…), salute dengan kesabaran dan keramahannya (ramahnya gak tau beneran apa kaga, bisa jadi untuk dapatin penumpang aja, hehee…). Di zaman gw kuliah, cigak baruak tetap menjadi transportasi idola dan terfavorit.

  1. bros
    11 Maret 2009 pukul 02:56

    kampus bung hatta yo ?

    • cinduatakacauhariujan
      11 Maret 2009 pukul 03:40

      yup…
      sekampus gak???

  2. engkaudanaku
    14 Maret 2009 pukul 12:07

    Hahahaaa…

    Galak juo akhirnyo…🙂

    salam kenal
    Q

    • 14 Maret 2009 pukul 13:46

      alhamdulillah kalau lai tagalak,kekkekek…
      salam kenal baliak…..
      mokasi la singgah kamari….

  3. engkaudanaku
    14 Maret 2009 pukul 14:07

    samo-samo ……..

  4. machzery
    31 Maret 2009 pukul 13:48

    hahaha…baru baco…

    kalau wak ikuti..ado2 sajo pengalaman iduik cindua nan ciek ko yow..

  5. ajo
    25 Mei 2009 pukul 21:29

    rang pasisie yo..?

  6. 6 November 2009 pukul 17:49

    ondeh..ikonyo nan tagalek sengeang awak dnyo!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: