Beranda > Lain Lain, My Life > Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

aceh-on-air

Memori Kuliah n’ kost

#6 Another Story Tsunami Aceh


Pada masih inget kan tragedi tsunami yang memporak porandakan Aceh dan Sumatera Utara??? Sungguh tragedi yang mengenaskan, banyak korban nyawa dan kerugian harta benda yang sangat besar jumlahnya. Mengundang simpati, as, mentari, im3 (ssssstt!!! kisah sedih ne, jangan becanda!!). Repeat again, ehemmm… Mengundang simpati dan empati dari berbagai kalangan masyarakat baik dalam maupun luar negeri. Dibalik kengerian dan kejadian horor itu masih ada kisah kisah gak penting yang ingin gw publikasikan. So, buruan siapin perlengkapan membacamu. Mulai dari genset (jaga jaga kalo mati lampu, hehehe), kacamata biar mata gak cepat rusak, makanan ringan untuk cemilan (gulali, kapas bole juga kalo doyan) dan makanan berat (nasi lengkap dengan 4 sehat 5 sempurna dan besi bagi debus mania, huehehe).

Baiklah!! Berhubung muqadimah gw da terlalu panjang dan sangat membosankan, mari simak bersama cerita berikut ini.

Alkisah (eleeh), pasca sarjana terjadinya tsunami itu masyarakat kota Padang gempar oleh gosip gosip adanya gempa dan tsunami susulan yang lebih dahsyat. Gimana gak!! Mulai dari pemerintah kota, radio, surat kabar dan televisi pada saat itu memberikan peringatan akan hal tersebut. Masyarakat pun tak mau kalah seru gosipin. Belum lagi ramalan sesat dari para cenayang yang membuat jantung nenek nenek dan ibu ibu serasa lepas. Tujuannya mungkin baik dink, tapi nyampe ke masyarakatnya meleset jauh, kepanikan dan depresi yang ada. Kebetulan kost an gw kan dekat banget dengan laut tuh, jadi bisa dibayangkan gmn perasaan masyarakat sekitar pada saat itu (ngeri ngeri sedap coy!!!).

Suatu malam, sekitar jam 10 an, tengah asik asiknya ngorok gw denger suara bising diluar rumah. Karena pasca terjadinya tsunami, gw pun membangunkan sohib sohib aneh bin ajaib lainnya untuk jaga jaga. Pada saat itu di kost an cuma ada Gw, Bogel, Rhetux, Machine dan seorang lagi temennya bogel yang lagi nginep.

“Woooiiiii, jago la capek ha, urang heboh heboh dilua tu ha!!! (transtool dadakan : woiiii, buruan bangun, orang pada ribut diluar tuh!!!) gw membangunkan. Ada yang menguap berbagi bau mulut, menggeliat kaya’ kucing dan ada yang sempat membuka mata, melongo dengan durasi 3 detik kemudian tidur lagi (weww…).

Perjuangan yang keras dan penuh rintangan akhirnya berhasil membangunkan mereka. Eiiitts!!!! itu belum 100% bangun loh, gw harus menunggu sekitar 10 menit agar mereka bangun sempurna tanpa kekurangan suatu apapun, hehehe. Ketika pintu rumah dibuka, kami melihat banyak orang lalu lalang mondar mandir bolak balik di jalanan, ada yang jalan kaki ada yang pake kendaraan. Pejalan kaki dengan ransel gede di pundak (mo mendaki gunung kali), sepeda motor dan mobil pribadi full muatan (sampe ceper abis tu kendaraan). Rata rata mereka adalah anak kuliahan. Setelah melewati beberapa interview dan introgasi di jalanan (satpam nich critanya, eheeem), diambil kesimpulan bahwa ada isu via sms bahwa akan terjadi tsunami diikuti fakta dari yang melihat bahwa air laut surut (konon sebelum terjadi tsunami air laut akan surut sangat jauh dari biasanya). Sebenernya kami sudah mengetahui isu via sms sejak pukul 8 malam, tapi namanya isu, via sms lagi, hare geneee!!!

Seketika terjadi diskusi dadakan di antara kami, memutuskan ikut pergi mencari tempat yang lebih tinggi ato tetap di kost an.

“Menurut yang Gw terima di kuliahan, sebelum tsunami biasanya gempa duluan, air laut surut, nah baru tsunami” gw nyeletuk sok teu secara Gw anak perikanan dan kelautan gitu loh (ceileee).

“Jadi mo nungguin gempa dulu, nunggu air laut surut dan air bah di depan idung baru kita lari gitu!!!??? pertanyaan sewot yang Gw gak inget dari mulut siapa.

Diskusi ngantuk berakhir dengan keputusan tetap di rumah plus pembagian tugas jaga untuk monitoring situasi sistem shift satu jam ganti (suer ini gak bohong!!). Ntah nekad, ntah pasrah, ntah oneng Gw juga kaga tau kenapa keputusan ini yang di ambil. Seolah olah kami sanggup berlari berpacu ngalahin tsunami, hahaha…. Pembagian tugas inipun hanya berjalan 2 jam, setelahnya kami tertidur lelap seolah tidak mau tau apa yang terjadi.

Apa yang terjadi di pagi harinya??? Alhamdulillah kami semua masih hidup dink, masih diberkati umur panjang oleh Allah SWT untuk menebus dosa yang pernah kami buat selama ini (hayoo dosa apa tuh?? Ngapain???). Keadaan sekitar masih seperti sediakala. Selesai melakukan aktifitas pagi (ada yang langsung beli sarapan, ada yang mandi, gosok gigi, nonton tv, de el el. Kalo yang namanya nyapu, bersihin kamar dan sebangsanya gak bakalan deh, jaraaaaang banget!!!) kami mendengar kabar yang tak terduga. Menurut gosip yang beredar di pasaran dan pangkalan ibu ibu gosip, kejadian tadi malam merupakan ulah seseorang yang iseng. Menakuti masyarakat dengan cara sms ataupun M2M (Mouth to Mouth). Alhasil beberapa rumah masyarakat yang ditinggalkan sukses tanpa kendala apapun dimasuki maling. Sudahlah jatuh tertimpa tangga pula, capek capek ngungsi karena isu gak bener, eee gak taunya isi rumah digondol maling. Gak kebayang Gw kalo kami sempat pergi semalam dan rumah dimasuki maling, maling said “buseeeett!! salah masuk rumah ne kaya’nya”. Gimana gak, yang bisa dimaling cuma tv keluaran tahun sekian sekian limited edition digebuk baru keliatan gambarnya. Barang berharga lain, silahkan cari kalo ada (huehehe…).

Beberapa hari setelah itu, kejadian yang sama terulang kembali. Gak disangka, reaksi masyarakat, teteeeep aja percaya (huahaha…). Kali ini lokasinya bukan di kost an Gw sich, berhubung Gw lagi nomaden di rumah temen. Tapi tetep deket begete ma laut. Siang hari isu beredar, menjelang sore mulai banyak yang pindahan (ngungsi). Hari itupun berlalu tanpa ada gempa dan tsunami (emang harapannya begitu sich, jangan sampe…).

Heyyyy heyyy!!! Jangan beranjak dari posisi ueenakmu, that’s not end of story!!!

Setelah 2 kali diteror kejadian seru dan deg deg an, akhirnya Allah SWT mengabulkan niat buruk para penyebar isu. Gak sampe tsunami sich, hanya gempa doank. Gw lupa tanggalnya kapan, yang jelas sore hari, pada saat kejadian Gw tengah asyik makan bakso ma someone special yang lokasinya lumayan jauh dari kost an. Lagi asyiknya makan (maruk style, porsinya bunuh diri, bukan karena lapar, tapi kesetanan, hahaha..), gak ada angin gak ada hujan mejanya goyang dangdut.

“kakinya diem donk, mejanya jadi goyang nich” terkasih berkata (eleeeh..).

“emang diem daritadi kok, yang lain kali” jawab Gw sambil melahap nikmat.

Karena heran, Gw pun melihat orang yang makan sekitar Gw. Ternyata eh ternyata, semua meja bergoyang dink, diliat lampu juga seolah lagi main ayunan. Sebagai informasi, di kota Padang kalo gempa kecil lumayan sering terjadi, jadi masyarakat udah pada biasa. Berhubung pasca gempa dan tsunami, tanpa dikomando semua orang (Gw dan terkasih) berhamburan keluar. Emang tempatnya gak permanen sich, dari kayu, tapi kalo ketiban kan maknyuzz juga tuh, hehehe. Gempa berhenti sesaat. Gw putuskan untuk tidak melanjutkan makan dan membayar bakso yang cuma dimakan setengahnya. Mubazir emang, tapi gimana selera makan terlanjur hilang seiring berhentinya gempa. Gak tau juga apa ada yang bener bener lari tanpa bayar pada saat kejadian itu (iklas gak iklas harap maklum ya Bu De, siaga 1 situasinya, hehe…).

Baru beranjak lebih kurang 2 meter dari TKP, gempa susulan terjadi. Buseeeet!! Kali ini gede dink. Sumpah bumi serasa berayun!! Air di got yang lebarnya 1 meter bergelombang ke kiri ke kanan sampe muncrat ke jalanan. Gadis imut (Gw bilang lo imut Dek, bwuahahaa) disamping Gw panik. Handphone Gw berdering (guuk guuuk!!! meong, cuit cuit.. Buseeet dagh!! handphone pa kebun binatang) ternyata my best father. Beliau bilang disana juga gempa, nanya keadaan Gw, bla bla bla… Ooh God!! Gede gempanya dink, sampe ke propinsi Riau yang langka banget gempa, batin Gw. Selagi Gw on d’ phone, calon kakak ipar Gw nelf adiknya mengatakan dia di kost an (kost an cewek Gw juga deket pantai). Cewek Gw makin panik (Gw panik juga sich, tapi berusaha tenang, cowok gitu loh!!! eheem eheeem) dan tanah masih berayun. Kami putuskan naik angkot menjemput kakaknya. Gempa kedua ini lama dink, ada sekitar 10 menitan.

Ditengah jalan menuju kost an, gempa berhenti. Tapi jantung makin deg deg an ketika masuk di kawasan kampus dan kost an cewek Gw, tau kenapa?? Ini suer gak pake bohong dan bumbu!!! Pada saat itu, mulai dari warga setempat sampe anak kost, baik cewek cowok, tua muda berlarian menjauhi pantai. Mereka berlari sambil sesekali melihat kebelakang seolah olah air bah mengejar. Sampe di kost an, semua orang ternyata udah siap siap untuk ngungsi, hanya nunggu kami doank. Jujur, kondisi saat itu membuat Gw mau gak mau ikut panik, kebayang kan??? Rombongan pun mejauhi pantai, jalan kaki dink!!! Angkot hanya beberapa yang beroperasi, itupun penuh. Ingin numpang ma mobil orang gak bisa, poolteng banget mobilnya!!! Sekeluarga besar beserta barang barang berharga seabrek dibawa. Gw kalo punya mobil bakalan gitu juga mah, sayang yang baru kebeli cuma mur dan sekrup mobilnya doank, yang lainnya ntah kapan nyusul, huahaha…). Dijalanan sedikit macet karena kendaran bermotor melalui track yang sama berjamaah. Wajah manusianya rata rata pucat, depresi dan stress berat. Tapi masih ada beberapa orang gokil yang masih bisa tertawa (mencoba mencairkan suasana dan menghibur hati kali), dan ada juga jenis manusia yang menurut pikiran Gw asli aneh, super langka dan ajaib. Bayangkan!!! Di situasi yang urgent, mahluk itu berjalan, berlari membawa beban yang ampun banyaknya (seisi lemari kali dimasukin ke 2 tas, gede lagi!! Berat tau!!!). Luaaarrrrrr binasaaaa!!!!

Malam itu, Gw, cewek Gw dan anak kost nya beserta beratus mungkin ribuan orang lainnya tidur di alam terbuka. Ada yang ke bukit, ada yang di jalanan dan ada yang ngungsi sejauh mungkin. Rombongan Gw yang cewek cewek tidur di sebuah toko yang kebetulan punya kakak salah seorang rombongan. Gw yang satu satunya lelaki disarang penyamun tidur di tepi jalan (ya iyalah, masa joinan ma yang lain, kumpul kebo’ donk) beratapkan langit beralaskan kursi kayu berselimutkan angin malam (ceileeee… tapi sumpah nelangsa banget rasanya). Gw sempat kerumah family dari bokap untuk melihat keadaan mereka, tapi mereka udah ngungsi duluan, rumahnya kosong.

Malam naas itu, masih ada yang ngambil kesempatan dalam kesempitan. Berhubung SPBU tutup, para pedagang BBM eceran menjual dagangannya mahaaaal banget!!! (gak tau Gw dosa pa gak yang dilakukannya, tapi… ya gitu dech). Ada juga orang iseng yang berteriak “air laut surut!!! air laut surut!!!” menambah nikmatnya malam syahdu. Gw gak tau keadaan temen kost an yang lain pada saat itu. Susah banget nelfon!!! “Maaf, nomor yang anda tuju lagi di pengungsian, harap jangan menelfon ulang”, ato “Maaf, nomor yang anda tuju gak sempat mengangkat, jika ingin meninggalkan pesan urungkan saja niat anda” ato yang paling sering “Tulalit tulalit” sahut costumer service (yang terakhir bener tuh, hahahahaa).

Paginya Gw dan yang lain balik ke kost an. Ketemu ma temen temen lain yang baru balik dari pengungsian. Menurut kabar angin, banyak juga masyarakat yang ngungsi ke Bukittinggi dan Solok beberapa hari. 2 kota ini dilanda gempa beberapa hari kemudian. Dari bokap Gw di kampung juga beredar isu yang gak kalah gila. Kata beliau beredar isu bendungan air PLTA dikabarkan retak retak dan mo jebol akibat gempa kemaren. Masyarakat disana juga pada ngungsi ke daerah yang lebih tinggi takut kelelep air bah. Hahahahaaaa…. Bener bener dagh!!!

  1. ali
    2 Maret 2009 pukul 22:02

    itu lah gw orangnya, gw lari cepat padang-bukittinggi cin, hahahhahahaaaa

    dasar penyebar berita calan !!! gara2 mereka gw bisa jadi atlet lari keliling sumbar bebas cin…………hahahahha

    • cinduatakacauhariujan
      2 Maret 2009 pukul 22:04

      waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….
      Jadi lo ada diantaranya Li….
      Jauh juga perjalanan lo

  2. 11 Maret 2009 pukul 00:00

    wuaaaaaaaaaaaaaaa

    lucu abis looooooooooooooooooo banggggggggggggggggg

    gak nyangka bang bisa jadi seorang penulis propesional kayak gini

    hahahhahhha

    • cinduatakacauhariujan
      11 Maret 2009 pukul 03:39

      masa sech lek,kekekekeek…..
      thx da mampir lek…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: