Beranda > Lain Lain, My Life > Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

Iseng Doank……Cerita Gokil Anak Minang Gede di Riau

Memori Kuliah n’ Kost

#12 Indahnya Danau Kembar


Ini kisah PKL pertama gw di kuliahan. Gw yang ditakdirkan jadi mahasiswa perikanan dan ilmu kelautan emang harus siap dengan berbagai PKL yang merupakan syarat lulus beberapa mata kuliah. Sebenernya gak beberapa sech, banyak cuy!!!


Kalo gak salah, jumat pagi anak anak jurusan gw pada siap siap di fakultas menunggu bus yang bakal membawa kami ke danau kembar. Nama tepatnya adalah “Danau di Atas Danau di Bawah”, yang merupakan salah satu objek wisata di Sumatera Barat yang terletak di daerah Alahan Panjang (kalo loe loe pada ke Sumatera Barat jangan lupa singgah di danau ini yach, kalao gak rugi, promosiiii, hehehe…).


Suasana pagi itu begitu ceria banget. Maklum, ini PKL perdana. Tawa canda sorak sorai anak anak jurusan gw membahana kemana mana, gak peduli orang lain pada kuliah, yang penting hepi. Macam macam gaya anak anak pada saat itu, terlebih lagi para cewek. PKL ini malah keliatan seperti ajang fashion show bo’!!! Semua ilmu dan jurus berdandan dikeluarin para cewek, gak lupa pake baju yang duile “mo kemana Bu??? Kondangan apa mo party???” Hahaha… Make up nye tebel banget cuy, ada kale 1cm, toge aja tumbuh dimukenye saking tebelnya make up, hahaha…

Belon lagi barang bawaan yang ajigggh kaya mo pindahan gitu. Kemping cuma 2 hari, tapi isi kamar diboyong semua. *kenapa gak sekalian bawa tv, kulkas en toiletnya, wew. Lain lagi para cap lonceng alias laki lakinya, ada yang pake sebo full face, malah keliatan mirip garong, hahaha. Ada yang pake celana jeans sobek sobek (katanya sich gaya, padahal tu dengkul ampun ampunan runcingnye), ada yang pake celana pendek yang bawahannya lebar banget, ditiup angin celdamnya yang gak layak tampil di depan publik pun keliatan, upss malu tuh, hehehe. Uniknya lagi ada yang cuma bawa baju di badan doank, keliatan banget gak mo susah.


“Loe gak bawa apa apa bro??? Nyante banget kaya’nya???” Tanya temen gw ke temen gw, hehehe

“Gila lo kali, masa gak bawa apa apa, gak liat tuh!!!” jawab yang bersangkutan cekikikan sambil nunjuk di belakangnya.

Set daghh, ternyata barang bawaannya sekoper gede dink!!! Paraaaahh!!!


Perjalanan ke lokasi PKL juga gak kalah seru. Kami berangkat selepas zuhur dan makan siang. Bus kota yang mengantar perjalanan kami nyetel lagu yang lagi in pada saat itu. Dasar sablengnya temen temen gw, gak mo kalah ma suara  tape bus yang kaya petir, mereka pun memainkan gitar dan bernyanyi gak karuan. Ada yang protes tapi banyak juga yang akhirnya ikutan bernyanyi. Apa aja dinyanyiin, lagu padi lewat, naff lewat, oldies juga lewat, sampe ke lagu Joshua yang di obok obok dan lagu play group naik naik ke puncak gunung dinyanyiin saking pengennya  nyanyi.

Ada juga yang iseng jadi kenek dadakan. Bergelantungan di pintu bus sambil teriak gokil “awas kiri…tai’ ayam pir!!!” Pas perempatan “belakang kiri kanan kosong pir, depan tronton!!! Bwuhahaha… Pas ngeliat ada orang yang lagi nungguin bus “Padang Padang Padang, yang mo ke Padang jangan naik bus ini *ya iyalah, wong kami dari Padang kok!!! Alahan Panjang Alahan Panjang, atap kosong nich!!!” teriak kenek dadakan ngalah2in orang gila, hahaha…


Memasuki daerah lokasi PKL, udara sejuk mulai terasa. Pemandangan indah kebun teh di kaki bukit menjadi pelepas lelah gw dan temen temen. Mahluk2 aneh yang tadi bernyanyi, tertawa dan teriak teriak ala tarzan gak kedengeran lagi suaranya. Semua asyik menikmati ciptaan Allah yang Subhanallah indahnya… “Dutttttt preeeettt!!!” Kampret saat romantis  gene ada yang kentut!!!


Setelah 4 jam perjalanan, kami pun sampe di lokasi tepatnya di danau bawah. Basa basi dengan penduduk setempat sambil melepas lelah dan minum kopi dan teh panas. Cukup bersahabat orang pribuminya, ngobrol kesana kemari (nah loh, ngobrolnya seliweran dink!!! hehehe) hingga gak keliatan canggung di antara kami. Setelah puas melepas lelah, kamipun mendirikan tenda. Gak semuanya sech, banyak yang becanda, bernyanyi dengan iringan gitar, perang mulut sampe perang kentut (wew…).


Tanpa kenal lelah, candaan anak anak berlanjut hingga malam. Gak peduli orang sekitar pada mo istirahat, yang penting ngakak (berhenti kalo rahangnya lepas aja,hehehe…). Anak laki pada main domino dan qo’a (pada tau gak tuh apaan??? Cari sendiri dengan jarimu,wakakakak), yang ceweknya ada yang nimbrung dengan bernyanyi dan ngegosip. Ada juga pasangan cinlok yang mojok di tempat yang sulit di deteksi ma mata manusia (ma mata setan bisa, hiiiiii…).


Gak taunya hujan turun. Anak anak pada kalang kabut semua. Tenda yang tadi dipasang kemasukan air. Alhasil anak cewek ngungsi ke alun alun yang memang udah disewa sebelumnya. Mereka tidur layaknya sarden, berhimpitan dan saling smack down. Alun alun yang dipasang kaca transparan itu bisa dilihat dengan jelas dari luar, keliatanlah tingkah temen temen cewek gw yang nujubile pada aneh semua. Ada yang pake baju tidur yukensi evriting (boro2 keteknya bersih, ini bulunya kaya hutan lindung, hiiiii), ada yang pake masker malam (cewek kaya gene biasanya disenengin ma setan, katanya temen gitu,hihihi), ada yang pake celana pendek (maknyuzzzz), pokoke macam macamlah. Nah anak lakinya tidur dimana??? Gw dan temen2 cowok lainnya dengan sukses tidur diluar. Ada yang di tikar, beralaskan koran, matras. Gw yang pada saat itu gak mikirin mo tidur dimana akhirnya sukses tidur di kursi kayu (malangnya, mana tu kursi kecil, keras, ampun dagh). Dinginnya malam menusuk hingga ke tulang, berbagai posisi wuenak gw stel, ngesot kiri ngesot kanan, tapi tetep aja gak nyaman. Kecapean nyetel akhirnya gw ketiduran juga, wew…


Pagi menjelang. Setelah selesai sarapan, kamipun melaksanakan materi PKL yang diterangkan para dosen pagi itu. Gak nyangka, ternyata kami disuruh mencari berbagai jenis daun kering ma serangga yang ada disekitar danau kembar. Anak anak pada nyeletuk “kirain mo nyelam di danau nyari ikan, gak tau nya nyari serangga ma dedaunan doank, apa hubungannya ma jurusan dan mata kuliah kita yach???” Gw juga kaga teu…


Pencarian dedaunan dan serangga itu emang gampang, tapi tracknya itu loch!!! Kami harus berjalan ke danau atas yang jalannya nanjak terusss!!! Cape bo’!!! Dengkul serasa mo lepas, napas ngos ngos an. “Dosennya pada gak beres nech, masa anak perikanan nyari dedaunan ma serangga!!! Mana tracknya susah lagi, gak mikir pa!!! celetuk temen gw kesel. Tapi tetap masih ada juga yang ngakak, ada juga pasangan cinlok yang jalan sambil berpegangan tangan *duileee… Banyak juga kami dapat dedaunan dan serangga pada saat itu. Sampenya di danau atas, capek dan lelah terbayar dengan keindahan danau yang ternyata danau di atas itu letaknya ternyata di bawah. Hanya jalannya aja yang nanjak.


Sore harinya kami balik ke camp dan melakukan identifikasi dari apa yang kami temukan. Saking banyaknya, identifikasi itu disambung sampe besoknya. Hanya sehari kami disana, kulit pada mengelupas dan kering semua. Udara dingin danau atas dan danau bawah berlawanan dengan suhu tubuh, mungkin ini yang mengakibatkan kulit menjadi kering. Banyak juga yang demam karena perubahan cuaca. Perjalanan pulang terasa kurang meriah dengan keadaan itu. Lebih banyak yang manyun dan ingin cepat sampai ke Padang, maklum capek…

  1. 26 April 2009 pukul 18:07

    HuaMz………………….

    Nga seru om

    • 27 April 2009 pukul 19:56

      wkwkwkkwkwkwkkkkk….
      emaaaang…. wkwkwkwkkkk….

    • noer
      23 Juni 2009 pukul 12:14

      ceritaya kurang menarik gk seru ………………………………………………………………………………………………………….

  2. 20 Mei 2009 pukul 15:36

    Capek ga…?

  3. YUNI
    10 Juni 2009 pukul 20:44

    sampe ngantuk bacanya…….😦

    • 10 Juni 2009 pukul 22:31

      sama,yg terakhir gw juga sampe ketiduran bikinnya……weeeeee
      mo bikin cerita gokil malah jadinya spt itu,ntar tak hapus….

  4. midhoetz
    15 Juni 2009 pukul 18:38

    bagus ding! seru!
    gw suka,.. gw yg lg masug angen gni bs aj ketawa bc crita lu,..
    tambh lg critanya,..

    • 15 Juni 2009 pukul 19:48

      di bawahnya kan masih banyak bro….baca aja…
      yang lo baca tulisan ke 12,masih ada 11 lg di bawah…….

  5. midhoetz
    17 Juni 2009 pukul 12:12

    euh,. ud gw bc smw nya kaleee,.. gw nyekikik tiap mlm, ud hbis critanya,…

  6. macHowZ
    1 Oktober 2009 pukul 16:53

    Garingzzzz……………….

  7. 30 Oktober 2009 pukul 09:19

    mntap..mantap…skalian promosian ya bos..
    seru ceritanya..mantap tuh klo di jadiin komik!
    lanjutttt…..

  8. 12 November 2009 pukul 12:17

    ooooooooooooooooooppppppppppppppssssszzzzzzzzzz………….kurang lChu neaaaa ””””””

  9. engkaudanaku
    3 Desember 2009 pukul 15:11

    😀
    ada-ada ajjah..

  10. 16 Januari 2010 pukul 20:56

    SALAM KENAL dan SALING MENGUNJUNGI serta SALING BERBAGI.WAH…WEB-NYA CUKUP INFORMATIF …OYA,BISA PASANG LINK/BANNER GA YAH…???
    http://DUTACIPTA.WORDPRESS.COM🙄

  11. Sutan Mudo
    22 Juni 2010 pukul 13:26

    cindua takacau hari hujan …pepatah seorang pedagang yang bernasip malang…mantap bro artikel yang menarik sukses yo lanjuikkan penulisan mu.urang minang pasti bisa…salam kenal

  12. randy permana
    19 Februari 2011 pukul 21:08

    yg lbih seru laghhh,.

  13. arif rahman
    9 Maret 2011 pukul 11:18

    lumayan ancak Uda…………… buek yang banyak yo Uda , salam kenal Arif………………..

  14. 4 April 2012 pukul 13:26

    gariNNGGGZZZZ.,………………. PUUUUUUOOOLLL Gan.,

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: